Ini yang Harus Anda Jaga di Hari Raya Idul Fitri

Share:
HARI raya Idul Fitri atau orang Indonesia sering menyebutnya dengan “lebaran”, segera menyapa kita. Semua sibuk menyiapkan berbagai macam untuk menyambut lebaran mulai dari menyibukkan diri dengan berbelanja serba baru, membuat kue lebaran, membeli parsel hingga persiapan mudik.

Semua itu tidak dilarang dalam Islam, asalkan bukan suatu hal yang berlebihan dan tidak melupakan tetangga yang membutuhkan untuk saling berbagi.
Makna Idul Fitri (lebaran) bukan hanya merupakan suatu hari untuk berpesta dengan suatu hal yang boros atau berlebihan, bukan juga untuk ajang saling pamer kepada tetangga yang dapat menjadikan hati  jadi iri dan dengki dengan melihat tetangga memiliki semuanya sedangkan kita hanya seadanya penuh kekurangan.
Namun, ada batasan-batasan yang kita lakukan untuk menyambut hari kemenangan ini supaya menjadi berkah sesuai tuntunan Islam dan kita sebagai umat Islam harus dapat memahami makna Idul Fitri yang sesungguhnya.

Makna Idul Fitri
Terdapat beberapa pendapat dalam memaknai Idul Fitri yang merupakan hari raya umat Islam di seluruh  dunia. Jika dilihat dari segi bahasanya, Idul Fitri terdiri dari dua kata yaitu ied ( عيد ) dan fitri ( فطر ). Dan masing-masing dari kata ini memiliki maknanya tersendiri:

Pertama, (عيد) Ada yang mengatakan bahwa Ied berasal dari kata ( عاد – يعود ) yang berarti “kembali”. Namun ada juga yang menterjemahkan ied ini sebagai hari raya, atau hari berbuka. Pendapat yang kedua ini menyandarkan pada hadits:

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Idul Fitri adalah hari di mana kalian berbuka, dan Idul Adha adalah hari di mana kalian berkurban.” (HR. Ibnu Majah)
Kedua, (الفطر) Ada yang menerjemahkan fitri dengan “berbuka” karena ia berasal dari kata ( أفطر ) yang memang secara bahasa artinya berbuka setelah berpuasa. Namun di samping itu, ada juga yang menerjemahkan fitridengan “fitrah”, yang berarti suci dan bersih. Pendapat kedua ini menyandarkan pendapatnya pada hadits Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam:
Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, ‘Tidaklah seorang anak dilahirkan, melainkan ia dilahirkan dalam keadaan fitrah (bersih/ suci). Orangtuanyalah yang menjadikan ia Yahudi, Nasrani atau Majusi.” (HR. Bukhari)
Dari maknanya secara harfiah ini, dapat disimpulkan adanya dua makna dalam menerjemahkan Iedul Fitri, yaitu :
1. Idul Fitri diterjemahkan dengan kembali kepada fitrah atau kesucian, karena telah ditempa dengan ibadah sebulan penuh di bulan ramadhan. Dan karenanya ia mendapatkan ampunan dan maghfirah dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.

2. Idul Fitri diterjemahkan dengan hari raya berbuka, dimana setelah sebulan penuh ia berpuasa, menjalan ibadah puasa karena Allah Subhanahu wa Ta’ala, pada hari Idul Fitri ia berbuka dan tidak berpuasa sebagai ungkapan syukur kepada Allah.

Sehingga Idul Fitri adalah hari raya umat Islam yang dianugerahkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala di mana insan dikembalikan pada fitrahnya dengan mendapatkan ampunan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala, sekaligus sebagai hari bergembiranya kaum Muslimin di mana diperintahkan untuk makan dan minum (baca; berbuka) sebagai ungkapan syukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Serta saling memaafkan dengan mengucapkan:
تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ
“ Semoga Allah menerima amalan ibadah kita semua”

Seringkali manusia “terlena” ketika telah mendapatkan suatu kenikmatan atau kesenangan tertentu. Tak terkecuali pada hari raya Idul Fitri, hari yang seharusnya menjadi bukti kefitrahan jiwa dan hati kita dari perbuatan dosa. Namun, terkadang tanpa kita sadari, beberapa hal yang dilarang atau dimakruhkan justru begitu marak di hari yang fitri ini.

Hal-Hal yang Dilarang dan Dimakruhkan Dalam Idul Fitri
1. Berlebih-lebihan dalam mengkonsumsi makanan (tabdzir)
Seringkali pada saat hari raya Idul Fitri, karena begitu banyaknya makanan yang relatif istimewa, kita lupa dengan kapasitas perut kita, sehingga terlalu banyak mengkonsumsi makanan. Baik makan besar maupun makan kecil. Sementara Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengingatkan kita:
“Dan makan dan minumlah kalian, tapi janganlah kalian berlebih-lebihan. Karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang berlebih-lebihan”. (QS. Al-A’raf ayat 31)
2. Berlebih-lebihan dalam berpakaian dan berdandan
Seringkali pakaian yang bagus dan indah yang memang disunnahkan untuk dikenakan pada hari raya Iedul Fitri, menjadikan kita terjebak pada sifat berlebihan dalam berpakaian ataupun berdandan, sehingga terkadang ‘aurat’ tidak terjaga, atau berpakaian terlalu ketat, atau juga terlalu menyolok (baca; tabarruj). Sehingga dosa-dosa yang telah terampuni kembali masuk dalam diri kita. Dan Rosul mensyariatkan tidak harus berpakaian baru tetapi pilihlah pakaian yang terbaik dan suci dari najis.
Selain itu juga, sebaiknya dalam berpakaian tidak melanggar batasan-batasan syar’i, baik bagi pria maupun wanita. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:
“Dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu.” (Al-Ahzab ayat 33)

3. Berjabat tangan antara pria dan wanita yang bukan mahramnya
Hal ini juga terkadang sering terlalaikan dalam merayakan Idul Fitri terhadap sanak saudara, tetangga atau teman dan kerabat. Padahal berjabat tangan bagi yang bukan mahromnya adalah termasuk perbuatan yang dilarang. Dalam sebuah hadits digambarka:
Dari Urwah radhiyallahu ‘anhu, bahwasanya Aisyah memberitahukannya tentang bai’at wanita. Aisyah berkata, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam tidak pernah menyentuh tangannya seorang wanita sama sekali.” (HR. Muslim)

4. Berlebih-lebihan dalam tertawa dan bercanda
Tertawa, bercanda, mendengarkan hiburan termasuk perkara yang dimubahkan terutama pada Idul Fitri. Namun yang tidak diperbolehkan adalah ketika perbuatan tersebut berlebihan, sehingga melupakan kewajiban atau menjerumuskan pada sesuatu yang dilarang. Dalam Al-Quran Allah berfirman:
“Maka hendaklah mereka tertawa sedikit dan menangis banyak, sebagai pembalasan dari apa yang selalu mereka kerjakan.”(QS. At-Taubah ayat 82)

5. Mengulur-ulur waktu salat
Dengan alasan silaturahmi atau halal bi halal keluarga besar atau kerabat maupun teman sejawat, seringkali mengulur-ulur waktu pelaksanaan salat. Hal ini juga bukan merupakan perbuatan yang baik. Karena seharusnya kita malaksanakan salat pada waktunya, tanpa mengulur-ulurnya.

6. Boros dalam pengeluaran uang
Idul Fitri juga sering menjadi ajang untuk menghambur-hamburkan uang pada sesuatu yang manfaatnya kurang. Kecuali jika dalam rangka untuk memberikan santunan kepada kerabat keluarga yang membutuhkan, namun itupun juga tidak boleh berlebih-lebihan. Dalam Al-Quran Allah Subhanahu wa Ta’ala mengatakan:
“Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebih-lebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian”. (QS. Al-Furqan ayat 67)
Inilah diantara hal-hal yang perlu kita hindarkan bersama, agar kita tidak kembali terjerumus dalam perbuatan maksiat dan dosa. 
Alangkah baiknya jika sesama Muslim kita saling ingat mengingatkan, agar tercipta kehidupan yang diridai oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala sehingga hari raya Idul Fitri yang kita jalankan lebih bermakna dan berkah. [mirajnews.com/Shobariyah Jamilah]

No comments