Komunitas Kecil Yahudi di Maroko Terinfeksi Corona

Share:

WASATHA.COM, Maroko – Komunitas kecil Yahudi di Maroko telah terinfeksi virus corona (COVID-19). Mereka kehilangan 12 anggotanya setelah pesta pernikahan dan upacara keagamaan bulan lalu, 10 persen dari total kematian yang ada di Kerajaan.
Tokoh masyarakat lokal Serge Berdugo mengatakan, pada awal Maret, beberapa hari sebelum negara mengumumkan penguncian (lockdown) untuk membendung penyebaran virus, anggota masyarakat Yahudi menghadiri pernikahan di kota pesisir Agadir, “bersama dengan tamu dari luar negeri.”
“Beberapa hari kemudian, mereka bertemu lagi untuk merayakan festival Purim di Casablanca, dan itu adalah sebuah tragedi,” katanya, demikian dikutip dari Arab News.
Sudah 12 orang Yahudi meninggal karena COVID-19, termasuk seorang rabi berusia 83 tahun, Shalom Edelman, dan tiga kerabat kepala Partai Buruh Israel, Amir Peretz.
Peretz mengkonfirmasi kematian mereka di halaman Facebook-nya dan menulis bahwa pandemi itu mencegahnya mengunjungi Maroko untuk menghadiri pemakaman mereka.
Berdugo yang adalah ketua Dewan Komunitas Yahudi Maroko mengatakan, beberapa lusin orang yang telah terinfeksi sekarang dalam upaya menuju pemulihan.
Komunitas Yahudi di Maroko berjumlah antara 2.500 hingga 3.000 orang.
Lebih dari 1.800 kasus penyakit COVID-19 yang telah dikonfirmasi di Maroko sejak awal pandemi, dengan 126 kematian.
Orang-orang Yahudi telah hadir di kerajaan Afrika Utara itu selama berabad-abad, bahkan sebelum penaklukan kembali Katolik yang melihat mereka diusir dari Semenanjung Iberia pada tahun 1492.
Pada 1940-an, mereka berjumlah sekitar seperempat juta, sekitar sepersepuluh dari populasi, tetapi banyak yang pergi ke Israel setelah didirikan pada 1948.
Saat ini, mereka masih membentuk komunitas Yahudi terbesar di Afrika Utara. [minanews.net]

No comments