Apakah Anda Tergolong Muslimah yang Taat Kepada Allah?

Share:
Foto : wasatha | Dhiya
ALLAH adalah Tuhan pencipta langit dan bumi. Dia pula yang menciptakan seorang wanita lengkap dengan  berbagai daya tariknya.

Sejatinya, wanita muslimah selalu bersyukur atas segala limpahan nikmat dari Allah untuknya. Di antara sekian banyak cara mensyukuri nikmat-nikmat dari Allah itu adalah dengan selalu menjaga muru’ah/kehormatan diri setiap waktu. Hiduplah seolah-olah engkau melihat Allah, walaupun engkau tidak pernah akan melihatnya.

Nikmat Allah kepada kaum perempuan sangat besar. Allah menjadikan Islam sebagai sebab kebahagian, penjagaan, keutamaan, dan kehormatan seorang wanita. Islam juga melindungi wanita dari kerusakan dan kejelekan. Semua itu bertujuan agar jiwa dan raga wanita terjaga dari hal-hal yang membinasakan dan merendahkannya.

Sungguh Islam telah memuliakan wanita muslimah dengan semulia-mulianya penghormatan. Menjaga mereka dengan sebaik-baik penjagaan. Yang demikian agar wanita muslimah tetap dalam kehormatannya, terjaga dalam akhlak yang mulia, dan istiqomah dalam menjaga perintah Allah dan Rasul-Nya.

Allah Ta’ala berfirman,
“Dan Allah hendak menerima taubatmu, sedang orang-orang yang mengikuti hawa nafsunya bermaksud supaya kamu berpaling sejauh-jauhnya (dari kebenaran).” (QS. An-Nisa: 27).

Wanita muslimah pada zaman sekarang ini dihadapkan kejelekan dan konspirasi untuk menghancurkan dan merusak kemuliaan mereka. Merendahkan kehormatan dan merusak agama serta keimanan wanita muslimah. konspirasi dan kejelekan itu disebarkan melalui stasiun-stasiun televisi, majalah-majalah yang mengumbar aurat, dan menyibukkan mereka dengan mode-mode pakaian yang ketat menunjukkan lekuk-lekuk tubuh wanita. 

Hati para wanita pun diupayakan untuk kagum dan berusaha menyerupai wanita-wanita yang bukan dari kalangan muslimah. Wanita-wanita yang jalan di muka bumi tanpa keimanan, akhlak, dan adab mulia.

Nash-nash syariat menjelaskan bahwa fitnah (ujian) dari wanita dapat menimbulkan kerusakan dan bahaya yang besar. Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan sebuah hadits dari Usamah bin Zaid radhiallahu ‘anhuma bahwasanya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,
“Tidak ada fitnah yang aku tinggalkan setelahku yang lebih berbahaya bagi laki-laki daripada (fitnah) wanita.”

Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abu Said al-Khudri radhiallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,
“Waspadalah dengan dunia, begitu pula dengan godaan wanita. Karena cobaan yang menimpa Bani Israil pertama kalinya adalah karena sebab godaan wanita.”

Dan beliau Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,
“Wanita adalah aurat. Apabila ia keluar, syaitan akan menghiasinya dari pandangan laki-laki.” (HR. Tirmidzi).

Yakni setan menjadikan wanita sebagai jalan untuk merealisasikan tujuan mereka dalam menyebarkan perbuatan keji dan tercela dengan cara menjadikan laki-laki tergoda. Apalagi ketika wanita itu keluar dengan berdandan dan berwangi-wangian agar orang-orang semakin memperhatikan mereka, maka yang demikian lebih bahaya lagi keadaannya.

Bagi siapa saja yang merenungi perjalanan sejarah kehidupan manusia, tentu mereka akan mengetahui bahwasanya di antara sebab terbesar yang merusak masyarakat dan mencemarkan akhlak adalah ketika para wanita tampil dengan membuka auratnya. Kemudian mereka bercampur baur dengan laki-laki. Berlebih-lebihan dalam berhias. Dan berpartisipasi dalam kegiatan-kegiatan umum dengan tampilan yang menggoda.

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Tidak diragukan lagi, campur baur antara laki-laki dan perempuan adalah sebab pokok terjadinya musibah dan kejelekan, datangnya bencana, dan rusaknya keadaan masyarakat. Campur baur antara laki-laki dan perempuan juga menjadi penyebab terjadinya banyak perbuatan keji dan zina.”

Islam mewajibkan wanita mengenakan hijab dan melarang mereka dari hal-hal yang telah kami sebutkan semata-mata hanya untuk menjaga wanita itu sendiriagar tidak direndahkan. Hanya untuk menjaga dan membimbing mereka agar tidak terjerumus ke dalam perbuatan yang keji. Dan agar mereka tidak terjerembab ke dalam kesalahan dan kerusakan.

Oleh karena itu, Islam mengajarkan para wanita agar mengenakan pakaian ketakwaan yang suci dan menjaga kehormatan. Allah Ta’ala berfirman;
Artinya “dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan bertingkah laku seperti orang-orang Jahiliyah yang dahulu.” (QS. Al-Ahzab: 33).
Firman-Nya juga,
“Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri-isteri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.” (QS. Al-Ahzab: 53).

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya” QS. An-Nur: 31

“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Ahzab: 59).

Masih banyak nash syariat yang lain, baik dari Al Quran maupun Sunnah, yang semuanya bertujuan untuk menjaga kehormatan dan kemuliaan seroang wanita muslimah. Menjauhkan mereka dari sebab-sebab kejelekan dan kerusakan.

Karena itu duhai muslimah, jagalah diri dan kehormatanmu, sebab Allah dan Nabi-Nya sudah memberikan kemuliaan kepadamu di dunia ini. Jangan isi hari-harimu dengan memaksiati Allah dan Nabi-Nya, sebab semua itu pasti akan berakhir dengan kesengsaraan yang kekal dari dunia hingga akhirat, wallahua’lam.[ Bahron Ansori | mirajnews.com].