Mengintip Dapur Pisang Sale di Gampong Deah Rawa



Ishak membalik pisang sale di tungku, Minggu (27/10/2018)

WASATHA.COM, BANDA ACEH -Rintik hujan menemani perjalanan kami ke tempat pembuatan pisang sale khas Aceh  di Gampong Deah Rawa, Kecamatan Syah Kuala, Banda Aceh. 

Tempat produksi oleh-oleh khas Aceh ini terletak tak jauh dari Pantai Syah Kuala. Hanya berkisar 4 km dari lokasi pantai.

Tidak sulit untuk mencari lokasi dari tempat tersebut. Setelah menyusuri jalan lurus dari pantai Syah Kuala, kita akan di beri petunjuk berupa  papan yang  bertuliskan Pisang Sale khas Aceh.  

Puluhan tandan pisang terikat berjejer dihalaman. Jenis pisang yang digunakan untuk membuat pisang sale khas aceh ini yaitu pisang wak.  Dua pekerja mengupas pisang wak dan menyeleksi pisang dengan kualitas baik untuk selanjutnya disale. 

Sejumlah pisang yang telah lulus tahap seleksi dimasukkan kedalam ember bulat berwarna hitam yang kemudian dibawa ke tungku perapian. Puluhan Pisang Wak tersebut didatangkan dari berbagai daerah Aceh.

Terdapat 16 tungku perapian didalam industri tersebut. Setiap tungku terbuat dari beton setinggi 1,5 meter yang posisinya saling berdempetan. Di atasnya disusun berjejer potongan bambu-bambu kecil.  

Adalah Ishak, salah satu pekerja yang telah bekerja selama kurang lebih setahun di Industri tersebut. Ia membawa pisang yang telah dikupas tadi ke dalam tempat perapian. 

Tangan Ishak terlihat cekatan membalikkan pisang sale di tungku perapian. Berbalut sarung tangan plastic, dia mendorong kayu api pada tungku dan membolak-balikkan pisang-pisang yang berada di perapian.

 “Harus pakai sarung tangan supaya kualitasnya tetap terjaga,” ucapnya, Minggu, 27 Oktober lalu.

Pabrik rumahan produksi pisang sale Red Golden ini memang terkenal sangat menjaga mutu dari produknya. Lantai, Tungku perapian, dan Ember-ember yang digunakan terlihat bersih.

Sesekali matanya tampak berbinar menahan perihnya asap putih dari perapian. 

“Proses penyalean nya dua hari dua malam, sampai pisang-pisang ini benar-benar coklat ” ujar Ishak sembari menunjukkan pisang sale yang telah matang.

Sesekali ia juga memeriksa api pembakaran. “Apinya tidak boleh terlalu besar, supaya hasilnya bagus,” ucapnya. Menurut Ishak, jika api yang dinyalakan terlalu besar maka pisang tidak akan matang sempurna, warnanya nya pun akan hitam, tidak sesuai dengan harapan.

Sementara Ishak sedang menjaga api supaya pisang yang disale tidak gosong. Di sudut ruang, tampak 2 wanita bercengkrama sembari menggoreng pisang sale yang telah dipipihkan. 

“Silahkan diicip-icip dek,” ujar salah satu wanita yang sedang menggoreng pisang sale.

Selain disajikan dalam bentuk bulat, pisang sale juga bisa disajikan dalam bentuk goreng. Namun, pisang sale yang digoreng terlebih dulu dipipihkan menggunakan alat pemipih.

Tangan wanita-wanita itu berlumuran tepung yang digunakan untuk menggoreng pisang sale, sebelum di goreng pisang sale harus dipipihkan terlebih dahul agar rasanya lebih renyah.  Setelah rangkaian proses produksi selesai, pisang-pisang tersebut di bawa ke pasaran. 

Untuk  satu produk pisang sale goreng red golden ini dibandrol dengan harga Rp.70.000 perkilogram. Sedangkan untuk pisang sale biasa hanya Rp.50.000 perkilogram.

Reporter : Raudhatul Jumala

Mengintip Dapur Pisang Sale di Gampong Deah Rawa Mengintip Dapur Pisang Sale di Gampong Deah Rawa Reviewed by nur apriana on November 01, 2018 Rating: 5
Powered by Blogger.