Uang Tentara Ottoman Dijaga Keluarga Palestina Selama 103 Tahun

Raghib Al-Alul 


WASATHA.COM - Seorang tentara Ottoman (Utsmaniyah) mempercayakan seorang pengusaha Palestina, Rushdi Efendi,  sejumlah uang dalam jumlah besar dan menyuruhnya menjaga sampai ia kembali dari  Perang Dunia I. Sang pengusaha menepati janjinya dan menjaga dari generasi ke generasi.
Sepanjang hidupnya, sang pedagang –yang menjalankan sebuah toko di Kota Nablus, Tepi Barat– menepati janjinya untuk prajurit itu, menunggunya kembali untuk mengembalikan uang kepadanya.
Rushdi menunggu tentara itu untuk kembali tetapi dia tidak pernah melakukannya. Akhirnya, uang itu diteruskan ke keponakannya, Raghib Al-Alul (71), sehingga dia bisa tetap aman.
Al Alul mengatakan keluarganya telah menyimpan uang yang aman – yang berjumlah 140.000 Liras (£ 21.000) – sejak 1915 untuk memenuhi janji pamannya kepada tentara Ottoman. Keluarga Palestina ini melindungi simpanan sang prajurit Ottoman dari generasi ke generasi.
“Tentara itu, yang melayani di Nablus, mempercayakan uang itu kepada paman saya dengan janji bahwa dia akan kembali untuk mendapatkannya suatu hari nanti,” ujar Ragheb Hilmi al-Alul ( 71), mengatakan kepada Anadolu Agency.
Tanda tangan Sultan Ottoman Mehmet Resad juga dapat dilihat di bagian kiri atas uang kertas, dan “Giesecke & Devrient” – rumah cetak yang menerbitkan uang kertas – berada di kiri bawah.
Al-Alul mengatakan keluarganya telah menyimpan uang sejak 1915 sehubungan dengan janji pamannya kepada tentara Turki.
Kepada Anadolu, Al-Alul mengatakan dia tidak tahu nama serdadu itu.
“Dia mungkin mati selama perang, atau selamat, tidak ada yang tahu,” katanya.
“Kami bahkan tidak tahu namanya sebagaimana paman saya lupa. Namun, mengingat bahwa dia [prajurit] meninggalkan sejumlah besar uang, mereka pasti memiliki persahabatan sejati,” katanya.

Al-Alul mengatakan menyimpan kain berisi uang itu selama lebih dari satu abad (Anadolu)
Al-Alul mengatakan keluarganya telah dikenal sangat menapati janji. Alu tetap menjaga bungkusan itu hingga  sebuah delegasi resmi dari Konsulat Turki di Yerusalem (Baitul Maqdis) mengunjunginya.
“Kami memutuskan untuk menunjukkan pada mereka kain itu,”ujarnya.
Sebagaimana diketahui, Ottoman memerintah Palestina dari 1516 hingga 1917.
Al-Alul mengatakan menyimpan kain Turki itu selama lebih dari satu abad adalah sumber kebanggaan bagi keluarganya.
“Orang sering mendapatkan kembali barang mereka setelah satu atau dua bulan, tetapi menyimpan barang selama lebih dari satu abad memiliki arti khusus,” katanya. “Prajurit itu tidak pernah kembali untuk mendapatkan uang dan kami tidak mengharapkan orang lain melakukannya.”
Al-Alul mengatakan dia pertama kali melihat kain (pembungkus uang, red) pada tahun 1970-an saat dia bekerja di toko.
“Ketika saya bertanya tentang hal itu, para tetua keluarga saya menceritakan kisah menyentuh ini kepada saya,” katanya.

“Kami tidak pernah berpikir untuk memanfaatkannya.”
Al-Alul berkata, “Terlepas dari nilai fiskalnya, kain itu memiliki nilai berbeda untuk menjadi artefak sejarah sekarang.”
Dia melanjutkan bahwa banyak orang di kota itu  mempercayakan barang-barang berharga mereka kepada keluarganya sampai saat ini.
“Orang-orang akan mempercayai kami dan meninggalkan barang-barang mereka di sini. Sekarang, satu-satunya kepercayaan kami [kain berisi uang, red] masih menunggu pemiliknya seperti hari pertama ditinggalkan,” katanya.
“Jika tentara itu memiliki anak atau cucu di Turki dan mereka memiliki dokumen yang membuktikan ini, uang itu akan diberikan kembali,” katanya.
Ditanya tentang apakah dia akan mengirim tagihan agar disimpan di sebuah museum Turki, al-Alul mengatakan keluarganya harus mendiskusikan masalah ini dan mengambil keputusan bersama.
“Keluarga kami mapan di Nablus dan telah berkontribusi pada pembangunan sosial dan keuangan kota,” katanya.
“Salah satu keistimewaan kami adalah menyimpan barang-barang tersebut dan akan mengembalikan kepada generasi berikutnya,” tutupnya.[sumber: Anadolu Agency]


Uang Tentara Ottoman Dijaga Keluarga Palestina Selama 103 Tahun Uang Tentara Ottoman Dijaga Keluarga Palestina Selama 103 Tahun Reviewed by WASATHA on Agustus 07, 2018 Rating: 5
Diberdayakan oleh Blogger.