Ads Header

Breaking News

Guru Fikih dan Matematika Se Aceh Ikuti Diklat

Kepala Badan Diklat Keagamaan Aceh, Salman Al Farisi, SAg MPd

WASATHA.COM
- Sebanyak 30 guru Matematika dan 30 guru Fikih yang berasal dari Madrasah Aliyah se Aceh mengikuti pendidikan dan pelatihan (diklat) di Aula Balai Diklat Keagamaan (BDK) Aceh, Senin (19/2/2018).

Kegiatan yang berlangsung mulai 19 sd 24 Februari 2018 tersebut dibuka secara resmi oleh Kepala Balai Diklat Keagamaan Aceh, Salman Al Farisi, S.Ag M.Pd.

Salman Al Farisi dalam sambutannya saat membuka acara mengatakan pola pembentukan sikap dan akhlak siswa saat ini sudah sangat memprihatinkan. Dimana seorang siswa sudah berani untuk membentak gurunya sendiri. Padahal perbuatan tersebut sangat dilarang di dalam dunia pendidikan.

“Hal ini perlu dipertanyakan. Ada apa dengan pendidikan kita sekarang,” ujar Salman.

Oleh karena itu tambahnya, tugas guru tak hanya sekedar mengajar untuk melepaskan tanggung jawab. Selain itu juga harus bisa membentuk karakter siswa agar menjadi anak manusia yang berakhlakul karimah.

“Sebagai Agen of Change, guru juga dituntut untuk menjadi teladan bagi ASN yang lain. Karena guru itu adalah orang yang digugu dan ditiru,” imbuh Salman Al Farisi.

Sebelumnya ketua panitia pelaksana Drs. Abdus Salam, M.Pd, dalam laporannya menyampaikan bahwa pemanggilan peserta diklat untuk tahun 2018 ini akan mengacu kepada SIM Diklat atau by name.

Ia juga meminta kepada para peserta agar menikmati suasana asrama dan ruang belajar apa adanya. Pasalnya sampai sekarang masih pinjam pakai gedung PSBB Banda Aceh.

“Di tahun 2018 ini sedang diupayakan adanya anggaran pembangunan gedung baru dari pemerintah pusat. Untuk lahannya telah di hibah oleh Pemerintah Aceh dengan luas sekitar 10.7 hektar di Kuta Malaka, Aceh Besar,” tutup Abdussalam. []