Air Kemasan Yadara Resmi Dipakai di UIN Ar-Raniry


WASATHA.COM- Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-Raniry, Prof. Dr Farid Wajdi Ibrahim, MA dan pimpinan Dayah Babussalam Al-Aziziyah Jeunieb, Bireuen, Tgk. H. Muhammad Yusuf A. Wahab menandatangani naskah perjanjian kerja sama meliputi peningkatan kemampuan pendidikan dan pengajaran, pengembangan bisnis.

Untuk tahap awal, kerjasama kemitraan diwujudkan dengan produksi air kemasan yang akan diproduksi oleh Dayah Babussalam sebagai produsen air kemasan Yadara untuk digunakan di lingkungan UIN. 

Untuk tahap selanjutnya dalam waktu dekat air kemasan akan dibuat atas nama UIN dan diproduksi oleh Dayah Babussalam.

Penanda tanganan naskah kerjasama yang berlangsung di aula Biro Rektor UIN Ar-Raniry ini dihadiri oleh kepala biro UIN, Dekan dan Wakil Dekan, serta Direktur Pascasarjana UIN, Prof. Dr Syahrizal Abbas, MA dan Wakil Rektor III, Prof Dr.Syamsul Rijal,  Rabu pagi(20/12).

Prof. Dr Farid Wajdi Ibrahim, MA dalam sambutannya mengatakan, pihaknya komitmen untuk berdayakan produk-produk lokal sehingga memberdayakan usaha masyarakat Aceh.

Dalam pertemuan ini, juga disuguhkan air kemasan Yadara yang diproduksi oleh Dayah Babussalam Al-Azizyah.

“Sekarang kantin-kantin di UIN saya larang jual produk-produk Yahudi sebagai wujud komitmen saya. Saya punya pengalaman ketika datang ke dayah Al-Aziziyah Samalanga, di sana saya disuguhkan air kemasan produk Samalanga. Bagi saya itu merupakan kemajuan besar dan dimana dayah telah melakukan langkah besar, “ ujar Prof. Farid.

Sementara itu, Tgk. H. Muhammad Yusuf A. Wahab yang dikenal sebagai seorang ulama dan pengusaha ini, dalam sambutannya mengatakan arahan Rektor UIN sangat sesuai dengan harapan dan cita-cita pihaknya selama ini.  Artinya, kata ulama yang akrab disapa Tu Sop Jeunieb ini, kita sepakat ada masalah di tengah umat Islam dalam mendakwah Islam.

“Hari ini kita kalah strategi dalam menghadapi strategi non muslim. Dan dengan ini kita berharap bisa menyelesaikan masalah ini ke depan. Kita akan kerjakan apa yang bisa kita kerjakan, dan tidak menunggu harus bisa  mengerjakan semuanya, “ ujarnya Tu Sop.

Tu Sop juga menjelaskan, dalam bidang pemasaran dan lain-lain banyak sekali masalah. Baik masalah sumber daya manusia produsen, tenaga pemasaran dan lain-lain. Tapi hambatan-hambatan itu, kata Tu Sop akan bisa diatasi kalau Umat Islam saling bekerja sama dalam membangun arus yang kuat.

Realitas hari ini, kata Tusop, arus yang dibangun orang luar jauh lebih kuat dari arus kita. Makanan dan minuman kita digempur dan dikalahkan oleh makanan dari luar. 

"Mereka yang menggempur ini bekerja keras, konsisten dan sistematis. Maka di tengah-tengah fenomena ini kita duduk bersama menyusun konsep dan berharap mudah-mudah istiqamah di waktu mendatang,” harap Tu Sop.

Share on Google Plus

About WASATHA

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.